[Cerita Horor] KKN Berhantu Part 10

KKN Berhantu Part 10

Yang belum baca cerita awalnya bisa baca di

Hari / Malam – 10

Hari ke 10, jam udah menunjukkan pukul 7, disamping gw udah ngak ada Irfan, tapi saat itu gw ngak peduli, karena memang gw dibuat emosi sama dia. Gw berpikir kalau Siska hebat juga, awalnya gw kira dia bakal nangis tengah malam saat terbangun dari pingsannya dan ditambah teriak-teriakan karena shock habis melihat si kepala. Tapi ternyata tidak, gw juga bakal mengira kalau rumah ini bakal heboh karena Siska melihat si kepala, tapi ternyata juga tidak

Gw bangun dari posisi tidur gw. Saat gw keluar kamar untuk cuci muka, ruang tengah sama sekali ngak ada orangnya, padahal biasanya mereka lagi sibuk-sibuknya ngobrol. Tanpa pikir panjang, gw pergi kedapur, saat perjalanan ke dapur, ternyata dikamar Selvi sudah ada mereka berkumpul, yaitu Selvi, Irfan, Vina , Eni, dan peran utamanya yaitu Siska. Gw lihat saat itu Siska tiduran dengan mata sembab habis menangis, gw maklumi emang saat itu

“Kak sarapannya sama tehnya ditempat biasa, apa adanya ya” Kata Selvi tersenyum ke gw

Gw hanya tersenyum dan melanjutkan ke dapur, setelah itu gw pergi keruang tengah untuk sarapan, sarapan hari itu adalah nasi goreng, tapi pas gw rasain, asinnya minta ampun, gw yakin ini bukan masakan Siska, dan terlebih lagi gw yakin ini masakan Selvi, dan memang benar ni masakan apa adanya. Setelah sarapan, gw lanjutin merokok diteras rumah, tak lama, irfan nyamperin gw buat ngerokok, dan entah kenapa Siska & Eni jadi ikut-ikutan nongkrong diteras, Selvi & Vina pamit pergi untuk ketempat anton. Siska duduk disamping Irfan. Dia duduk memeluk kakinya. Saat itu Irfan mecoba berdamai dengan gw

“Baru bangun loe Vin?” Sapa Irfan tersenyum ke gw sambil mukul lengan gw

Gw memandang Irfan sejenak, dan menjawab sapaannya

“Loe ngak lihat gw pergi ke dapur cuci muka, terus sarapan dan ngerokok disini?” Kata gw

“Kalau nyari topik buat damai, cari yang masuk akal dikit lah” Lanjut gw memandang Irfan

“Udah sunat belum loe Vin ?” Kata Irfan reflek tersenyum ke gw dan ngulangi mukul lengan gw

Mendengar hal itu, gw melihat Eni tersenyum, terlebih lagi Siska tersenyum sambil memeluk kakinya. Gw berpikir kalau Irfan berusaha nyairin suasana, paling ngak bisa membuat Siska senyum lagi

“Kalau mau menghibur Siska, jangan jadiin gw bahan lelucon deh” Kata gw agak sinis

Dan berhentilah senyuman senyuman mereka saat itu, Siska kembali murung setelah gw berucap seperti itu. Gw mah bodo amat, salah sendiri nyari masalah, udah tahu jelas-jelas pak kades ngasih tahu kalau tempat itu sering muncul penampakan tapi malah nyari masalah

“Loe ngak cerita ke yang lain, kalau loe lihat setan ?” Kata gw memandang ke Siska

“Kok kayaknya masih damai-damai aja nih rumah?” Lanjut gw 

Siska mungkin ngak nyadar kalau gw ngomong ke dia, karena dia memang lagi nunduk, mungkin dia berpikir kalau gw lagi ngomong sama Irfan

“Woy Siska!” Kata gw dengan agak tinggi

Siska melihat kearah gw sejenak dengan mata hampir menangis dan melanjutkan menunduk karena murung. Gw saat itu agak emosi, karena gw ngerasa kayak ngomong ke tembok

“Ya terserah loe deh, loe sendiri yang nyari masalah!” Kata gw

“Jangan gitu Vin, dia masih ngak nyangka bakal kayak gitu” Kata Irfan

Gw bangun dari posisi duduk gw dan bersiap pergi

“Udah dikasih tahu pak kades dulu, kalau tuh rumah ada penghuninya” Kata gw agak tinggi

“Tapi masih aja nekat, dikira kita lagi maen uji nyali ?? Kata gw masih dengan Nada tinggi

“Penakut tapi malah sok berani!” Lanjut gw

Siska memandang tajam gw dengan matanya yang hampir nangis, setelah itu dia berdiri dan kembali masuk kedalam rumah. Melihat hal itu Eni langsung menyusul Siska. Saat Siska masuk ke rumah, gw juga bersiap melangkahkan kaki gw pergi dari situ.

“Gila, tega banget loe vin” Kata Irfan menatap gw

“Biar ngerti dia, kalau jangan macam-macam disini, sama kayak loe tuh dia” Kata gw sinis

“Tapi cara ngasih tahunya ngak gitu Vin” Kata Irfan

“Jangan sok jadi pahlawan Fan, loe kira mereka bakal salut sama loe ?” Tanya

“Waaah, bang Irfan kereen” Lanjut gw menirukan gaya artis manja

“Kebanyakan nonton sinetron loe kampret” Kata gw sambil menunjuk-nunjuk Irfan

“Mau loe apa sih Vin?” Tanya Irfan

“Dari dulu udah gw kasih tahu, yang realistis aja Fan, disini banyak jin, ya udah jangan ganggu” Kata gw

“Ini malah mancing-mancing setan buat muncul” Lanjut gw dengan nada agak tinggi

“Udah gw sabar-sabarin disini buat bertahan sementara, biar KKN selesai”

“Tapi ada aja yang bikin ulah, makanya nih proker gw mau cepat selesaiin terus ke kota”

“Loe mau bertahan hidup disini ?, silahkan!!” Lanjut gw

“Dah ya gw cabut dulu” Kata gw mencoba menutup pembicaraan

“Halah, padahal loe sendiri penakut, tapi bilang orang penakut” Kata Irfan nyindir gw

“Sok loe Vin” Lanjut Irfan

“Gw penakut ada untungnya, jadi gw lebih hati-hati, gw mah mikir pake otak” Kata gw

“Kalau loe ?, penakut tapi nyari masalah, mikir pake dengkul”

“Ooohhh….., kalau gitu gw pergi tendang batu simerah ya ?”

“Kan gw mikir pake dengkul, lumayan ntar malam ada yang nina boboin kita” Kata Irfan nyengir ke gw

Gw ngak nyangka Irfan bakal ngancem gw kayak gitu, disisi lain gw yakin kalau gw iya-in untuk ngancam balik, pasti bakal beneran dia tendang. Sifat Irfan memang susah ditebak, kadang penakut, kadang berani. Dan itu lah salah satu sifat manusia

“Ngak usah macam-macam loe!!, dah !!, gw cabut dulu” Kata gw dan mulai pergi meninggalkan Irfan

“Kemana loe ?” Tanya Irfan

“Nemui bapak “pintar” itu, parno gw tiap liat setan, takutnya nemplok di gw, atau malah ntar malam mampir ke kamar kita”

“Gw ikut kalau gitu”

Akhirnya kita berdua pergi ketempat bapak tersebut, ditengah jalan, Irfan banyak omongnya, tapi gw cuekin aja, karena memang bener-bener kesal sama dia, tapi untungnya dia bisa nerima kemarahan gw. Setiap ke desa, mau ngak mau kita harus melewati rumah hantu tersebut,. Sampai dirumah sibapak “pintar”, ternyata beliau ngak ada, karena masih ke ladang sebentar, sambil nunggu beliau pulang, gw milih pergi ketempat Anton yang lagi ngawasi dan membantu proker pembuatan sumur. Disana sudah ada Giska, Vina, Selvi, Anton & Putra, para cowok ikut membantu menggali tanah bareng beberapa warga, dan cewek Cuma lihat-lihat sambil gosip. Untuk warga, meskipun sumur ini untuk mereka, kita memberi upah 30 ribu / orang / hari, saat itu ada 6 warga yang membantu, otomatis 180 ribu uang keluar perhari, oleh karena itu putra dan anton membantu agar cepat selesai. Gw yakin putra & anton pingin nyuruh gw dan irfan membantu tapi sungkan, dan itu lah keuntungannya. Akhirnya gw dan Irfan nyamperin mereka

“Dek, pulang sana, temanin Siska, kayaknya nangis lagi” Kata Irfan ke Selvi

“Kok nangis lagi kak ?”, bukannya tadi udah tenang ya dia?” Tanya Selvi ke Irfan

Mendengar hal itu gw diam aja, gw nyadar kalau Siska nangis gara-gara omongan gw, tapi bodo amat, biar jadi pelajaran berharga buat dia, meskipun salah cara gw ngasih tahunya karena terlanjur emosi

“Udah dek pulang aja, temenin Siska” Kata Irfan

Selvi pulang kerumah ditemani Giska, sedangkan Vina lagi asik nonton cowoknya nyangkul tanah dan menjauhi kita berdua.

“Vin, di HP putra ada foto dia sama Vina bugil” Bisik Irfan ke gw 

“Terus ?” Kata gw tanpa menatap Irfan

“Kita bluetooth semua fotonya ke HP kita, syukur-syukur ada videonya” Bisik Irfan

“Emang loe tahu dari mana kalau ada foto mereka bugil?” Tanya gw

“Tadi pagi pas gw lewat belakang putra, dia lagi buka galeri foto” Bisik Irfan

“Kalau ada kesempatan kita Bluetooth tuh, makanya siap-siap bawa HP kayak gw” Bisik Irfan sambil menunjukkan HP nya

“Dadanya Vina mantap, gw yakin bakal sehat anaknya besok minum asi” Lanjut Irfan

“Nanti kalau dah dapat fotonya, gw yang memandang Vina bugil, loe yang memandang putra bugil” Bisik Irfan dengan santainya

“Loe beneran brengsek ya fan, ngak marahan ngak temanan, loe sama aja sifatnya!!” Kata gw sambil mukul lengan Irfan dengan keras

“Emang kita lagi marahan ?” Kata Irfan nyengir

“Diam aja deh loe” Kata gw sinis

Tak lama Anton ngomong ke kita dari jauh agak keras agar kita dengar

“Mas lagi senggang ngak ? Tanya Anton agak tinggi biar kita dengar

Gw tahu maksud pertanyaan Anton untuk minta tolong bantu nyangkul tanah

“Loe senggang ngak vin ?” Kata Irfan ke gw agak tinggi agar anton dengar

Gw hanya menatap Irfan

“Kalau gw enggak, masalahnya mau nyari potensi proker” Kata Irfan masih agak tinggi

“Sama gw juga” Kata gw agak tinggi

“Ya sudah mas ngak papa” Kata Anton

Kita berdua pun meninggalkan lokasi untuk menghindar, gw paham pasti perasaan Anton, yang tahu kita Cuma alasan tapi ngak berani ngomong. Dan akhirnya kita milih jalan-jalan sambil nunggu bapak tersebut pulang, gw saat itu bisa nerima irfan, dan menjawab obrolan irfan apa adanya. Tak lama siang pun datang, gw dan irfan ketemu beliau dirumah warga lain yang kebetulan lokasinya dekat dengan “rumah hantu”, ngak terlalu dekat juga sebenarnya, Cuma masih kelihatan “rumah hantu”nya, saat itu gw dan irfan nyamperin

“Wah, kalian lagi ya, ada apa sekarang?” Tanya bapak tersebut

Gw ngak tahu, bapak itu nyindir atau gimana, tapi gw cuek aja, kalau lihat hantu, gw bakal lari ke orang ini lagi tanpa sungkan

“Kemaren penghuni “rumah hantu” menampakkan diri pak” Kata gw

“Takutnya nanti diikuti atau gimana, jd lebih baik nanya aja”

Bapak tersebut melihat kearah rumah hantu tersebut

“Tidak, dia masih ada ditempatnya” Kata bapak tersebut tersenyum

“Sedang lihat kearah kalian dari jendela” Kata bapak tersebut dengan santainya

Gw yakin ni bapak cuma pingin nambah-nambah suasana dengan alasan melihat dari jendela

“Beneran pak ?, nanti malah datang ke rumah kami”Tanya Irfan

“Kalau penghuni yang itu ngak mungkin ke rumah kalian, disini itu mereka punya kawasan sendiri-sendiri” Kata Bapak tersebut

“Tapi waktu itu jin yang ikutin teman saya bisa ke rumah pak, padahal kawasannya di hutan” Tanya gw

“Artinya jin itu lebih kuat daripada jin yang memiliki kawasan di sekitar rumah kalian

“Oh jadi hantu yang ada dirumah itu yang lemah pak? Kata Irfan sambil nunjuk rumah hantu

“Sebenarnya begini, jin yang tinggal didaerah yang sama dengan manusia itu rata-rata ngak mengganggu” Kata bapak tersebut

“Contohnya dirumah kalian saja, kalian mau teriak panggil setan, mau buang hajat dikamar, mau kencing ditaman apa mereka marah dan menghantui ?” Tanya bapak tersebut

“Jarang kalian dengar ada yang menghantui, padahal mereka tinggal bersama kalian”

“Tapi ada juga memang yang mengganggu si pemilik rumah, dan itu pun sedikit dan lebih ke minoritas”

“Beda dengan disini, diganggu sedikit saja langsung mengikuti kan ?, padahal ini baru daerah pinggirnya”

“Gimana kalau dipusatnya yang jaraknya hanya beberapa kilo dari sini ?, tidak bisa bayangin saya”

“Makanya orang kalau pergi naik gunung, kadang ada yang disuruh untuk ngak macam-macam”

“Tapi jin itu mengganggu pak, padahal banyak warga disini” Kata gw reflek

“Dia dikawasan manusia, tapi tidak tinggal dengan manusia, gini aja dek”

“Kalian jangan takut penghuni rumah itu bakal kerumah kalian, karena dia termasuk yang lemah”

“Gimana penjelasan saya?, bisa mengerti kan?”

Dan obrolan tentang jin pun berlanjut, memang asik kadang-kadang bicarain tentang jin, tapi lama-lama membosankan juga. Waktu pun hampir sore, kita ijin pamit pulang kerumah, lagian perut juga udah lapar, gw kepikiran mau bikin mie terus selama KKN, karena siska si tukang masak lagi marah sama gw. Diperjalanan sebelum ke rumah, irfan berhenti sebentar didepan “rumah hantu”

“Ngapain loe Fan ?!” Tanya gw agak tinggi

“Kalau dipikir-pikir setan dirumah ini ngenes ya Vin, mampir kerumah aja ngak bisa” Kata Irfan nyengir ke gw

Entah kenapa gw tersenyum mendengar Irfan berucap seperti itu, meskipun kemaren gw dibikin senam jantung sama ni setan

“Palingan disini dia dibully sama setan lain, sama kayak kita bully si doni (nama tmn dikota)”

“Dah Vin, balik yuk, ntar sensi lagi dia dengar kita gosipin dia” Lanjut Irfan kembali berjalan

Sampai rumah, hanya sisa Eni & Siska yang lagi duduk diruang tengah, gw ngak tahu yang lain kemana, sampai akhirnya Irfan yang bertanya

“Yang lain kemana dek ?” Tanya Irfan

“Selvi sama Giska ke rumah pak kades untuk konsultasi proker Anton sama putra kak” Kata Eni

Diruang tengah ternyata udah dibuatin makanan buat gw sama Irfan yaitu sayur bayam dan nasi. Siska hanya duduk dan terus melihat kearah gw sambil makan snack, jelas banget tatapan dendamnya ke gw, tapi gw mah biasa aja, yang penting perut kenyang

“Kak Irfan yang itu dan itu punya Alvin” Kata Siska menunjuk makanan seolah udah dipilihin tanpa manggil gw “kak”

Gw curiga pasti ada apa-apanya sama makanan ini, tapi karena perut lapar, gw makan aja, ngak mungkin dia sampai racuni gw hanya gara-gara masalah itu. Dan ternyata benar, rasa sayur bayam nya asin banget, nasi goreng asin tadi pagi kalah sama asinnya masakan ini. Gw rasain nasinya ngak kalah asin sama bayam. Tp gw ngak berpikir dulu, mungkin dia galau jadi naruh garam dimakanan

“Punya loe asin fan ?” Bisik gw pelan ke Irfan

“Kagak, cobain aja” Kata Irfan nyodorin sayur bayamnya

Saat itu gw nyobain sayur bayam dan nasi putih Irfan, dan benar-benar ngak asin. Gw simpulkan si Siska lagi balas dendam ke gw. Saat itu juga gw paham kalau siska adalah cewek yang mengerikan, dimana balas dendamnya lebih nonjok ke batin daripada ke fisik. Gw lihat ke arah Siska, dia masih menatap gw dengan tatapan tajamnya sambil ngemil snack yang dia beli dikota. Seolah-olah berkata “Jangan macam-macam sama gw, kalau masih mau makan!!”

Dengan emosi gw taruh makanannya lagi, gw pergi kekamar mengambil mie instan gw dan melanjutkan ke dapur. Saat gw lagi berusaha hidupkan kompor kayu, Siska datang menghampiri gw dan memberi sepiring nasi ke gw juga sayur bayamnya dan ditaruh disamping gw, lalu pergi meninggalkan gw. Tanpa tahu malu gw makan makanan yang ada disamping gw. Setelah itu gw pergi keteras, dan seperti biasa merokok sambil menikmati suasana mencekam datang. Sore hari, genset memang sudah kita matikan, alasan gw dan irfan takut undang si merah, dan alasan anak yang lain adalah menghormati warga

Entah kenapa gw dan Irfan bisa akrab lagi tanpa ada kata maaf sama sekali, ya mungkin itu namanya teman baik / sahabat. Sedang enak-enaknya ngobrol dan ngerokok, Anton, Vina & Putra datang, gw melihat putra jalannya agak pincang, tapi gw ngak nanya kenapa, terserah mereka aja

“Mas, bisa minta tolong awasi kerja warganya mas ?” Tanya Anton

“Sekalian dibantu sih kalau mas Irfan sama mas Alvin mau” Lanjut Anton tersenyum ke gw dan Irfan

“Takutnya kalau ngak diawasi nanti malah jadi lama proker sumurnya” Kata Anton

“Iya dek gampang, habisin rokok dulu ya” Kata Irfan sambil nunjukin rokok ke Anton

“Makasih ya mas, saya obati luka Putra, nginjek kerikil tajam, takutnya infeksi nanti” Kata Anton sambil pergi ninggalin gw dan Irfan

Dan akhirnya Anton pergi masuk ke dalam rumah

“Ngerokok sambil jalan kan bisa” Kata gw

“Alesan aja, biar ngulur waktu, ngapain disana?, bengong?, masa kita berdua nyangkul sih Vin?” Kata Irfan nyengir ke gw

Tak lama, kita berdua pun ketempat proker pembuatan sumur, dan sudah pasti melewati rumah hantu.. Disana warga masih bekerja, beda dengan yang gw pikirkan, dimana mereka bakal santai-santai karena ngak ada anak KKN yang ngawasi. Gw dan Irfan ngak ikut nyangkul tanah dan hanya tebar senyum saat ada yang melihat ke arah kita berdua

Waktu magrib pun hampir tiba, 6 warga yang bekerja pamit pulang ke gw dan Irfan, dan kita berdua masih tetap disitu lihat-lihat dari dekat hasil kerja beberapa hari ini

“Dah ah balik yuk Fan, udah hampir magrib nih” Ajak gw ke Irfan

“Ngak nyamperin Selvi sama Giska dirumah pak kades ?, sekalian bareng”

“Paling udah balik fan”

“Kayak ngak tahu pak kades aja, basa basinya ngeri”

“Ya terserah deh, gw ikut aja”

Dan akhirnya gw dan Irfan pergi ketempat pak kades, sampai disana ternyata mereka sudah pulang, pak Kades menyuruh kita mampir, mau ngak mau kita terima, karena dia adalah kunci disetujuinya proposal proker KKN kita. Akhirnya kita saling share cerita-cerita, tapi ada 1 point penting yang gw tahu, dia itu bergelar sarjana, dan berakhir tinggal didesa ini. Title sarjana kalau ujung-ujungnya tinggal didesa ini sama aja bohong, gw mau nyinggung kenapa ngak pergi dari desa ini, tapi nanti malah dikira nyindir / nyinggung, ada momen yang membuat gw betah waktu itu, dimana pak kades mengusulkan proker-proker yang bisa dijadikan potensi, dimana secepatnya proker terlaksana, semakin lega hati gw. Tak terasa malam datang, kira-kira jam 8 lebih, dengan berusaha memotong pembicaraan akhirnya kita bisa pulang

Perlu diketahui, cahaya bulan disini memantul terang banget, dimana kita masih bisa melihat jalan, ditambah penerangan dari dalam-dalam rumah bisa menjadi tambahan penerangan. Saat itu kita berdua memang tidak membawa lampu petromax, dan Cuma HP Irfan yang bisa menjadi senter buat menambah terang jalan. Ditengah jalan kita berdua berusaha menghilangkan ketakutan kita dengan ngobrol hal-hal mesum, seperti rencana buat cari kesempatan, bayangin posisi waktu berhasil tidurin para wanita dll

Tak lama kita sampai didaerah rumah hantu, gw benar-benar was-was saat itu, gw jalan lewat depan “rumah hantu” tanpa melihat kearah rumah hantu. Setelah berhasil melewati rumah hantu, entah kenapa rasanya hati agak lega. Tapi perasaan itu hanya sementara. Suara pintu dibanting terdengar dari arah belakang, tanpa pikir panjang gw dan irfan melihat kearah suara tersebut, dan ada orang yang keluar dari rumah hantu tersebut

“Bikin kaget aja tuh orang” Kata Irfan

Gw pun berjalan mundur perlahan

Dengan perlahan Orang tersebut terlihat seperti menurunin tangga dan pergi kedepan rumah hantu, setelah sampai didepan rumah, dia pun terlihat seperti jalan menuju arah gw dan Irfan, jantung gw berdetak kencang, tangan gw udah gemetar. karena gw yakin itu penunggu rumah tersebut, Irfan pun menyenter kearah orang tersebut. Dan ternyata benar, itu rupa orang yang menjatuhkan kepalanya didepan mata gw.

“LARI FAN!!” Teriak gw dengan cepat

Sampai didepan rumah gw mencoba melihat arah belakang, gw takutnya dia ikut masuk kedalam rumah, gw rebut HP Irfan untuk bisa menyinari jalan. Dan orang tersebut diam berdiri tak bergerak, jaraknya kira-kira 50-100 meter dari rumah yang kita tempati, gw bisa melihat orang tersebut bukan karena senter, tapi cahaya bulan.

“Ngapain loe lari ?” Kata Irfan dengan nafas berat karena habis lari

“Itu Penunggu rumah hantu Fan” Kata gw juga dengan nafas berat

“Dari mana loe tahu itu penunggunya ?” Tanya Irfan

“Gimana sih loe fan ?, bukannya loe juga udah lihat ?” Tanya gw

“2 kali gw lihat, dan gw lihat cuma ngak ada kepalanya” Kata Irfan

“Kalau loe pingin lihat yang ada kepalanya, perhatiin tuh hantu” Kata gw dengan nafas berat

Akhirnya gw dan Irfan masuk ke dalam rumah, diruang tengah masih ada anak-anak yang lain lagi sibuk gossip dan mengerjakan proposal yang entah itu milik siapa, setelah membalas senyuman dari mereka. Gw dan irfan pergi ke kamar

“Mampus, gw yakin nih gara-gara omonganmu tadi sore, pake begaya sih loe” Kata gw berbisik dengan nada marah

“Halah, lagi-lagi loe nyalahin gw terus, emang pendengaran setan bisa jelas gitu ? Kata Irfan”

“Dah mending loe tenang aja deh, lagian ngak bisa tuh dia kerumah ini”

“Gw yakin yang punya kawasan ini si merah, loe liat kan si merah ngak ganggu” Lanjut Irfan

“Besok kita ke bapak pintar itu lagi ?” Tanya gw

“Iya lah, masa Tanya si merah”

Dan dihari itu gw menjalani malam tanpa ada gangguan sama sesekali, Irfan gw suruh ngecek jalan untuk mencari tahu apa sikepala masih ada dijalan, dan ternyata dia sudah tidak ada dijalan, gw dengan sangat yakin kalau dia sudah balik kerumahnya, karena ini kawasan simerah. Besoknya kita lagi-lagi pergi ke tempat orang pintar tersebut, untuk menanyakan tentang kejadian ini. Setelah orang pintar tersebut mengeceknya, tertanya bukan dari omongan Irfan, tapi lebih ke Siska. Jangan bosen untuk mendengar cerita dari si bapak pintar, karena kita selalu kesana jika mengalami kejadian ngak wajar.


0 Response to "[Cerita Horor] KKN Berhantu Part 10"