[Cerita Horor] KKN Berhantu Part 11

 KKN Berhantu Part 11

Yang belum baca cerita awalnya bisa baca di

Hari / Malam – 11

Hari ke 11, Tak ada yang spesial dihari itu. hari itu gw terbangun karena suara piring pecah dari ruang tengah. Irfan pun sama, dia terbangun karena suara tersebut, saat itu langsung parno, gw berpikir apa ada yang berantem atau ada yang melihat setan, tapi saat gw lihat jam, ternyata jam menunjukan pukul 06.30, ngak mungkin ada aktivitas makhluk halus saat itu, itu lah yang gw pikirkan.

“Fan, coba cek sana” Kata gw dalam keadaan masih mengantuk

“Loe aja sana, masih ngantuk gw” Kata Irfan menjawab dalam keadaan mengantuk juga

Dengan berat hati gw bangun dari posisi tidur gw, gw berjalan kearah pintu untuk melihat keadaan yang terjadi, saat gw melihat keruang tengah, Siska sedang membersihkan pecahan piring dibantu Selvi. Saat itu hanya mereka berdua diruang tengah

“Maap ya kak, jadi buat kakak bangun” Kata Selvi menyapa gw

“Oh iya ngak papa” Kata gw tanpa menanyakan apa yang terjadi

Gw pun masuk kamar lagi, Irfan sudah dalam posisi duduknya

“Kenapa?” Tanya Irfan ke gw

“Piring pecah” Kata gw bersiap tidur lagi

Setelah itu gw tidur lagi, karena ngak ada kegiatan sama sekali. Jam 8 gw dibangunin Irfan, untuk pergi ke tempat bapak pintar tersebut. Gw saat itu menolak karena masih pagi, takutnya sampai sana bapak tersebut pergi keladang. Tapi saat itu Irfan terus mengganggu tidur gw, dengan sedikit emosi gw bangun dari posisi tidur gw, gw mengambil sebungkus mie instan untuk sarapan gw. Saat itu gw ngerasa kalau Siska ngak akan buatin gw sarapan. Tapi dugaan gw salah, di ruang tengah sudah tersedia sarapan buat gw, dan memang sepertinya cuma gw yang belum sarapan. 

Sebelum sarapan, gw pergi cuci muka untuk menghilangkan rasa kantuk gw dan berlanjut untuk sarapan. Setelah sarapan, seperti biasa gw merokok ditemani Irfan. Kita mengobrol membahas si Kepala, entah kenapa obrolan tersebut lumayan menghibur gw, karena Irfan melucu tentang si kepala karena dia termasuk jin yang lemah, untuk mampir ke rumah pun dia ngak berani sama si Merah. Tak lama setelah obrolan, Siska keluar menemui gw dan Irfan, dan saat itu hanya Irfan yang diajak ngomong

“Jadi ngak kak ?” Kata Siska

“Jadi dek, bentar ya, habisin teh dulu” Jawab Irfan

“Kalau gitu saya ganti baju dulu ya, keringetan abis bersih-bersih dapur” Kata Siska

“Iya dek, kakak tunggu” Kata Irfan

Siska pun masuk kedalam rumah lagi, gw Cuma memandang Irfan, dan mulai bertanya

“Mau kemana loe sama Siska?, kita ngak jadi ke rumah si bapak pintar?” Tanya gw sambil menatap Irfan

“Jadi lah, dia gw ajak ke rumah bapak pintar” Kata Irfan

“Kenapa loe ajak gw kalau udah ada yang nemenin ?” Kata gw sudah mulai malas

“Bosen gw Vin kalau ngak ada loe” Kata Irfan nyengir ke gw

Beberapa obrolan gw menolak kalau Siska harus pergi bareng kita berdua, disisi lain Irfan terus merayu gw agar Siska bisa ikut bareng kita berdua, dan dengan terpaksa gw turuti apa kemauan Irfan. Hampir 15 menit Siska tak kunjung keluar, teh sudah habis dibarengi rokok, gw sudah mulai suntuk. Tak lama Siska keluar, dia menggunakan baju ketat dan celana panjang, kelihatan banget dia bukan selera gw karena dengan jelas terlihat dadanya yang rata. Siska juga membawa botol aqua yang diisi dengan air minum hasil merebus sendiri.

“Kak maap lama ya, sekalian rapiin barang-barang tadi” Kata Siska tersenyum ke Irfan

“Iya dek ngak papa, lagian juga baru habis kok teh nya” Kata Irfan berbohong

Gw saat itu ngak suka lihat momen kayak gitu, dimana salah seorang harus berbohong agar tidak membuat orang lain merasa ngak enak dengan kita. Setelah obrolan itu, kita pergi bertiga kedesa, Siska berada disamping Irfan, dan Irfan saat itu memang berada diposisi tengah. Diperjalanan kita masih membahas si Kepala, dan tiba-tiba Siska nyeletuk

“Cowok apaan yang lari ninggalin cewek dibelakang” Kata Siska menyindir gw

Saat itu gw benar merasa tersindir, tapi gw berusaha tenang

“Gw mah nyari aman aja, ngapain gw ngurus orang yang nyari masalah” Kata gw gantian menyindir Siska

Mendengar sindiran gw, Siska membuka botol aqua dan menyiramkannya ke gw dan terkena baju gw

“Apa-apaan sih loe!” Kata gw emosi dan mendorong siska

Siska pun jatuh dalam posisi duduk dan terlihat seperti kaget, telapak tangannya sedikit berdarah terkena kerikil, dia merintih kesakitan hampir menangis sambil membersihkan dan meniup-niup tangannya. Gw mengecek bagian baju gw yang basah terkena air, dan mulai emosi

“Keterlaluan banget sih loe!” Kata gw emosi

Siska hanya merintih sambil membersihkan telapak tangannya, Irfan datang seolah pingin melerai dan menenangkan gw, Irfan merangkul gw dan membawa gw agak menjauh dari Siska

“Udah-udah Vin, ngak usah gitu” Kata Irfan berrusaha menenangkan gw

“Loe pergi ama Siska aja deh, gw udah malas!” Kata gw dengan nada agak tinggi

Irfan datang ketempat Siska dan membantu dia berdiri, melihat hal itu, gw pergi meninggalkan mereka menuju rumah. Sampai dirumah gw pergi kekamar, rumah memang dalam keadaan sepi saat itu, gw ngak tahu mereka kemana.

2 jam sudah gw sendirian dirumah, gw ngerasa bosan banget, sudah habis berapa batang rokok yang gw habisin diteras. Entah kenapa saat itu gw tertarik melihat batu si merah, gw bertanya-tanya kenapa si merah mau tinggal dibatu, kenapa ngak dirumah kosong, atau paling ngak ditempat rumah yang kita tempati. Gw saat itu mencoba mendekat kearah batu si merah, apa ada sesajen atau tidak, lagian kalau gw ngak macam-macam, tak akan terjadi apa-apa dengan gw. Saat berada didekat batu simerah, gw mencoba memutari batu tersebut, mencoba mencari uniknya batu ini sampai si merah mau tinggal ditempat seperti ini.

“hi..hi..hi..hi..” Terdengar suara tawa pelan mendesah simerah dari atas batu

Dengan cepat gw menjauh dari batu tersebut, gw saat itu langsung parno, apa gw diikuti, apa nanti simerah bakal datangi gw. Tanpa mikir panjang gw berjalan cepat kearah rumah si bapak pintar, tapi saat itu gw ketemu dijalan dengan beliau, gw langsung bertanya

“Pak, pak, pak, apa saya diikuti si merah ??” Tanya gw panik

Bapak tersebut memandang gw

“Tidak kok, kenapa ?”Tanya bapak tersebut

“Tadi saya ketempat batu simerah, langsung denger suara ketawanya” Kata gw mulai lega

“Apa nanti dia bakal datangi rumah yang kita tempati ya pak?” Tanya gw

“Tenang saja, simerah ngak akan mendatangi hanya karena hal itu” Kata bapak tersebut

Akhirnya gw lega banget saat itu, gw coba bertanya lagi

“Kenapa pagi-pagi setan udah aktivitas ya pak?” Tanya gw

“Emang harus malam ya ?” Kata bapak tersebut tersenyum ke gw

Tak lama bapak tersebut pamit untuk pergi, tak lupa gw ucapin terima kasih dan maaf karena udah ngerepotin beliau terus. Karena ngak ada kerjaan, gw mencoba pergi nemui Irfan, paling ngak kalau sudah selesai ada teman ngobrol buat gw. Tapi saat itu gw lupa bertanya apakah bapak tersebut melihat Irfan, maklum saat itu gw paniknya bukan maen, apalagi ditambah keparnoan gw. Gw berpikir lebih baik gw pergi kerumah bapak tersebut, mungkin aja Irfan lagi nunggu.

Tak lama gw sampai dirumah bapak tersebut, dan benar ternyata Irfan ada dirumah tersebut, tapi ngak ada Siska. Gw pun samperin Irfan yang lagi ngerokok didepan rumah bapak tersebut

“Sendirian loe ?” Tanya gw

“Siska pingsan, lagi tidur di rumah ini” Kata Irfan

“Kenapa ?, shock karena gw dorong ?” Tanya gw

“Kagak, ternyata anaknya si Kepala ngikutin Siska, katanya seneng sama Siska” Kata Irfan

“Lho??, kok bisa?, bukannya kalau lebih lemah ngak bisa masuk kawasan simerah?” Tanya gw deg-degan

“Mana gw tahu, ada kompensasi buat anak kecil kali, namanya juga anak-anak” Kata Irfan nyengir ke gw

“Terus Siska pingsan karena diceritain gitu?, norak banget” Tanya gw

“Kata si bapak, dia pingsan karena lihat anak kecil itu dikakinya waktu mau dipulangin” Kata Irfan

“Oh terus, kemaren malam bapaknya ngikutin kita buat nyari anaknya?” Tanya gw

“Gw udah cerita ke sibapak, katanya “mungkin” dia berusaha masuk / nempel di tubuh kita” Kata Irfan

“Biar gampang masuk kawasan si merah”

“Tapi tolol ya, kenapa dia harus nunjukin rupanya kalau mau masuk ke tubuh kita?” Tanya gw

“Ya mana gw tahu, namanya juga setan apa adanya, kayaknya beneran dibully dia disini” Kata Irfan nyengir ke gw

Gw pun tersenyum mendengar celotehan Irfan, gw sebenarnya benar-benar takut saat itu, tapi gw berusaha melucu, mencoba agar ketakutan gw bisa hilang dengan candaan kita berdua. Dan juga, sebenarnya dengan cerita tersebut, membuat gw tambah ngak betah didesa ini, dimana, ternyata siang dan malam kita harus tetap waspada. Setelah obrolan tersebut, gw keinget masalah proker ke 2 gw yang belum ada rencana sama sekali. 

Setelah selesai irfan merokok, dia mengajak gw masuk kedalam untuk mengecek kondisi siska, sampai dikamar, gw lihat tangannya yang terluka akibat gw dorong, entah kenapa ada perasaan menyesal udah ngelakuin hal itu.

“Fan, anaknya udah dipulangin kan?” Tanya gw

“Udah, ngak lama sebelum loe dateng, bapak itu pergi” Jawab Irfan

“Tadi gw ketemu bapak itu dijalan, paling dia balikin anak itu” Kata gw agak merinding

Gw ngak nyangka ketemu bapak itu sambil membawa setan dari rumah hantu. Tapi gw tetap tenang, toh lagian udah ngak ada anak itu.

“Loe ngak nyoba grepe-grepe badan siska ?” Tanya Irfan nyengir ke gw

“Yaelah, apa sebegitu ngenesnya kita ?, sampai orang pingsan digrepe-grepe, jangan-jangan loe ya yang grepe-grepe?

“Kagak, sama kita 1 pikiran, ngak ada tantangannya” Kata Irfan nyengir ke gw

Hampir 3 jam gw dan Irfan dikamar itu, tapi siska belum bangun juga. Obrolan ngak penting terus keluar dari mulut kita berdua. Setelah bosan menunggu, akhirnya bapak tersebut pulang, siska disuruh tiduran dirumah itu, gw ajak irfan jalan-jalan, tapi irfan menolak dan lebih milih dikamar menjaga Siska. Tengah hari, Siska baru sadar dari pingsannya, dia langsung menangis dan pergi kesamping irfan. Dia cerita jika memang dia melihat anak kecil disamping kakinya, dan saat itu juga dia cerita kalau ngak memberi tahu anak KKN yang lain, kalau dia lihat hantu, dan jawabannya sama dengan gw dan irfan, ngak mau bikin heboh rumah, lagian siska mau tetap bertahan di KKN ini, dan lulus kuliah, dia beranggapan, semakin lama lulus, semakin berat beban orang tuanya untuk membayar kuliah Siska. Dia sebenarnya berpikir untuk meninggalkan KKN, tapi apa alasan yang harus dikatakan ke orang tuanya, alasan kalau melihat hantu?. Hal itu bukan jawaban yang bisa diterima banyak orang.

Terlihat siska udah agak tenang, dia mengajak irfan untuk pulang, dan irfan yang ngajak gw pulang, bukan siska, kita pun ijin pamit ke bapak pintar tersebut, sekalian gw bertanya, apa ada kemungkinan jika Siska atau yang lain bakal diikuti lagi, tapi bapak tersebut hanya bilang “jangan khawatir”, kata-kata tersebut cukup membuat gw lega. Saat itu Siska ngak pernah jauh dari irfan, bahkan dia merangkul tangan Irfan saat perjalanan pulang, dan terkadang irfan tersenyum nyengir ke gw, karena dadanya nempel ditangannya. Gw saat itu ngak merasa iri, lagian siska bukan tipe gw, beda jika posisi siska diganti Selvi, 100% gw bakal iri.

Sampailah dirumah, siska langsung memasak untuk makan siang, tak lupa dia membuat makanan istimewa buat irfan karena udah merhatiin dia, dan sudah pasti ngak ada makanan istimewa untuk gw, setelah makan makanan yang apa adanya, gw pergi merokok duluan, irfan nawari gw makanan istimewanya tapi gw menolak, tak lama anak-anak yang lain datang juga untuk makan siang. Setelah itu kita berpisah lagi, gw ngak tahu apa yang mereka lakukan, karena saat ditanya, mereka hanya menjawab mengurus proker, tanpa memberi tahu proker apa yang dilakukan.

Setelah selesai merokok, berlanjut gw untuk memikirkan proker gw, saat baca-baca buku pedoman, entah kenapa gw berpikir untuk proker santunan fakir miskin, dimana memang keluar uang, tapi gw cepat lolos dari desa ini. Tanpa pikir panjang, gw bikin proposal yang akan ditunjukan ke pak kades. Irfan pun gw suruh buat proposal penyuluhan yang dia mau. Setelah proposal gw dan irfan jadi, kita berdua pergi kerumah pak kades, tapi beliau lagi pergi kekota, dan mau ngak mau kita harus nunggu. Untuk menghilangkan kebosanan, kita pergi jalan-jalan keliling desa. Tak lama gw bertemu Selvi dan Eni dijalan

“Mau kemana dek?” Tanya gw ke Selvi

“Ni mau konsultasi proposal kak” Kata Selvi

“Pak kades lagi pergi ke kota” Kata gw

“Ohh…. Kakak dari sana ya ?, ya udah kalau gitu kita balik aja dulu deh” Kata Selvi

Disaat obrolan itu, gw lihat hari Eni pendiam banget, lebih kelihatan lesu, beda dengan hari-hari biasa, tapi gw berpikir mungkin lagi kecapaian atau lagi bosan. Tetapi tidak, Eni lah yang melihat salah satu sesajen didesa dan juga penunggunya dihari itu, dan akan diceritakan dihari ke 12. Eni tidak diganggu, tetapi hanya diperlihatkan sosoknya.

Setelah mereka pergi, gw dan irfan melanjutkan kebosanan dengan jalan-jalan, hingga akhirnya sore hari datang. Meski sore hari datang, pak kades juga belum pulang dari kota, dan saat itu juga gw mutusin untuk pulang kerumah dan akan konsultasi besok, gw malas kalau kayak kejadian tadi malam, dimana kita pulang malam dan bertemu si kepala. Sampailah kita dirumah, Dirumah tersebut sudah ada para wanita, hanya Anton dan Putra yang ngak kelihatan saat itu.

Malam pun datang, Anton dan putra kembali dari tugasnya mengawasi proker utama. Setelah makan bersama, seperti biasa mereka membentuk kelompok sendiri-sendiri, gw dan Irfan seperti biasa diteras sambil merokok, yang lain pada sibuk-sibuk sendiri. Tak terasa sudah hampir jam 9, dimana gw juga udah mulai ngantuk, tapi ngantuk gw hilang saat melihat kearah batu si merah, dimana terlihat samar simerah sedang berdiri diatas batu tersebut, dan si merah pergi kearah lain, dan bukan ke arah rumah. Dengan cepat gw berdiri dan bersiap untuk masuk

“Mau kemana?” Tanya Irfan

“Loe ngak lihat batu si merah Fan ?” Tanya gw

“Kagak, napa emang ?” Tanya Irfan

“Gw lihat dia barusan, terus pergi dari batunya” Kata gw

“Kesini ?” Tanya Irfan

“Kagak, kearah hutan”

“Mau ngapain kearah hutan?, rapat hantu ?” Kata Irfan masih bercanda

Gw bisa maklumi irfan becanda tentang hantu, tapi saat itu gw ngak bisa diajak becanda. Gw ajak Irfan untuk tidur, lagian ruang tengah juga terlihat sudah sepi, tanpa banyak Tanya Irfan setuju untuk ikut gw tidur. Tapi saat itu gw benar-benar ngak bisa tenang setelah melihat simerah walaupun samar, gw suruh Irfan untuk mengecek jendela. Dan benar, Irfan kaget saat itu, dia melihat si merah diatas batunya, ternyata simerah sudah kembali ke rumahnya, yaitu batu

“Vin, ada vin simerah dibatunya” Kata Irfan

“Nah kan, apa yang gw bilang” Kata gw dengan perasaan ngak enak

“Fan, coba loe panggil sapa aja buat kesini” Kata gw

“Apa mereka juga bisa lihat simerah?? Lanjut gw dalam posisi duduk

“Malah heboh nanti Vin” Kata Irfan dengan santainya

“Masalahnya cuma kita yang ketemu si merah” Kata gw

“Lagian dia ngak kesini, udah tidur aja sono” Kata Irfan

Sebelum gw tidur, gw memastikan dulu apa benar simerah hanya dibatunya dan ngak akan menuju kamar. Saat itu simerah memang ada dibatunya dan diem, gw benar-benar kepikiran simerah lagi. masalahnya gw berpikir, untuk apa simerah nunjukin rupanya meskipun samar kalau cuma buat berdiri dibatu. Dan terjawab semua di hari ke 12, beserta sesajen ke 4 didesa ini, besoknya juga, bapak pintar itu memberitahu, kalau desa ini ternyata sama mengerikannya seperti dihutan, dimana kita selama ini hanya fokus kehutan. Bapak tersebut mungkin menjelaskan semuanya agar kita benar-benar hati-hati, mungkin karena lelah, dimana kita harus menemuinya terus, selain itu bapak tersebut memberi tahu tempat-tempat sesajen didesa ini, yang sekiranya jangan kita datangi. Ternyata sendang merupakan jin terkuat didesa tersebut, dimana katanya “jendralnya”pun segan terhadap penunggu sendang.

NB: Untuk yang berharap cerita ini klimax, silahkan kecewa, karena memang ngak ada adegan klimaxnya seperti film-film dan lebih ke cerita datar sampai dimana proker pembuatan kamar mandi selesai. Disini gw hanya menjelaskan tentang kejadian mistis yang dialami perharinya, bukan tentang kisah yang akan berujung ke klimax. Kenapa hanya gw dan Irfan yang diganggu ?. sebenarnya semua dapat cerita masing-masing, dah bahkan meneror 1 rumah, dimana simerah tak berkutik kawasannya dimasuki jin lain, Karena kalah oleh hantu yang meneror. Dari manakah hantu yang meneror?. Akan ada diceritakan dipart-part 20 keatas. Dan untuk yang menebak-nebak supir yang tersenyum, si supir sama sekali tidak punya indra keenam dimana dia bisa melihat hantu.

Dan untuk part BB, akan ada dibeberapa part, tidak semua part ada BBnya, sudah dijelaskan dipage one, untuk yang tidak suka ada bagian BBnya, mohon dibaca dengan sabar, karena gw cerita apa adanya.

0 Response to "[Cerita Horor] KKN Berhantu Part 11"