[Cerita Horor] KKN Berhantu Part 12

KKN Berhantu Part 12

Yang belum baca cerita awalnya bisa baca di

Hari / Malam – 12

Hari ke 12, hari ini gw terbangun jam 6 pagi, disamping gw irfan masih terlelap, dengan keadaan masih ngantuk, gw pergi keluar kamar untuk cuci muka seperti biasa, saat gw keluar kamar, ruang tengah dalam keadaan kosong, tanpa berpikir kemanakah mereka semua, gw pergi ke dapur untuk cuci muka. Tak lama, para wanita kembali kerumah, mereka hanya tersenyum ke gw tanpa menyapa gw, dan gw pun balas tersenyum, gw yakin kalau Siska sudah cerita ke anak-anak yang lain kalau gw berbuat kasar ke dia kemaren. Tapi memang pada dasarnya gw orangnya masa bodoh menyangkut hal sosial, apalagi kepada orang yang baru gw kenal, jadi masalah seperti itu ngak jadi beban pikiran buat gw. Setelah membalas senyuman dari mereka, gw pergi ke teras rumah untuk merokok, tak lama Siska menghampiri gw bersama teh buat gw. gw liat telapak tangan Siska sudah ditempeli penutup luka. Entah kenapa gw sedikit merasa bersalah

“Dek maaf ya” Kata gw tanpa menatap Siska

“Iya kak gpp” Kata Siska pergi meninggalkan gw

Belum lama dia meninggalkan gw, Siska menghampiri gw lagi

“Kalau kejadian waktu itu terjadi lagi, kakak bakal lari ninggalin saya lagi?” Tanya Siska

“Kalau itu jangan ditanya dek, udah pasti gw pergi duluan” Jawab gw tanpa menatap Siska lagi

“Terserah deh, dasarnya kakak penakut, jadi bisa maklum” Kata Siska dan pergi meninggalkan gw

Mendengar omongan Siska, gw ngak merasa tersindir sama sekali, gw hanya diam dan melanjutkan merokok, saat itu gw benar-benar berfikir, kenapa gw harus mengalami hal seperti ini, kenapa hanya gw sama Irfan yang melihat beberapa sosok jin didesa ini. Gw masih bisa maklum kalau jam 9 malam mereka sudah tidur, jadi ngak mengalami melihat simerah, beda dengan gw dan Irfan. 
Hampir 2 jam gw betah didepan teras merokok sendirian sambil berpikir, sarapan pun dianter Siska keteras untuk gw, tanpa pikir panjang gw habisin sarapan gw dan melanjutkan merokok, tak lama Irfan pun terbangun dan menghampiri gw.

“Udah bangun loe Vin ?” Tanya Irfan

“Dari tadi gw disini, ntar jadi ke bapak pintar tanya tentang simerah ?” Tanya gw

“Emang ngak sungkan loe nemui bapak pintar itu tiap hari?” Tanya Irfan balik

“Kenapa harus sungkan, toh disini gw Cuma nyari aman” Kata gw

“Besok-besok aja deh Vin, sungkan gw, lagian si merah juga ngak ganggu kita” Kata Irfan mencoba meyakinkan gw

Gw saat itu berpikir sebentar, entah kenapa gw bisa setuju dengan omongan Irfan, setelah itu Irfan pun menghabiskan sarapannya dan mengajak gw untuk mandi. Setelah selesai mandi, gw dan Irfan kembali bengong diteras dan melanjutkan mengobrol, tak lama para wanita, anton dan putra pamit ke kita untuk melanjutkan proker mereka masing-masing, gw saat itu ngak tahu proker apa saja yang mereka kerjaan.
Sedang asik-asiknya mengobrol, Eni kembali ke rumah dan menghampiri kita berdua, dan duduk berhadapan

“Kak......” Kata Eni tak melanjutkan omongannya

“Kenapa dek ?” Tanya Irfan ke Eni

“Kemaren waktu ke tempat proker pembuatan sumur....” Kata Eni ragu sambil memperbaiki jilbabnya

Mendengar hal itu gw sedikit emosi, kalau gw mending ngak usah ngomong daripada buat penasaran

“Langsung aja ngomong, jangan bertele-tele gitu!” Kata gw dengan nada agak tinggi

Eni menatap gw sejenak dan nunduk lagi, Irfan menyenggol kaki gw, memberi insyarat untuk sabar

“Kemaren saya lihat ada sesajen dipatung kecil kak” Kata Eni sambil nunduk dan bermain jari karena merasa ngak enak untuk cerita

“Terus ??” Tanya gw lagi dengan agak tinggi

“Aku lihat jin lagi kak ditempat itu” Kata Eni terlihat murung setelah mengatakan hal itu

Dan saat itu lah gw benar-benar emosi, kenapa harus gw irfan gw irfan yang harus mendengar hal kayak gini, kenapa dia ngak simpan aja dalam hati kalau lihat jin, paling ngak dia ngak membuat gw tambah kepikiran tentang tempat ini, gw juga ngak nyangka siang-siang jin juga bisa muncul. Gw pun berbisik ke Irfan

“Nah loe urus dah ya, sukses buat loe” Kata gw berbisik ke telinga Irfan dan pergi meninggalkan mereka

Gw ngak peduli Eni dengar apa ngak bisikan gw ke Irfan, yang penting gw ngak mau tahu lagi, sudah cukup gw melihat si hitam, si merah dan si kepala, harus jin apalagi yang harus gw lihat?, 3 jin sudah membuat jantung berdetak keras. Gw pun pergi ke kamar, gw mencoba berpikir yang lain agar tidak terfokus ke omongan Eni barusan. Tapi gagal, omongan Eni malah terus masuk kedalam pikiran gw. Dan sudah pasti gw berpikir aneh-aneh, kalau Eni diikutin, sudah pasti dia manggil Irfan, dan Irfan bakal nyuruh gw nemenin lagi. Ada 1 pertanyaan yang mengganjal dipikiran gw saat itu, jika tempat sesajen itu ada didekat proker sumur, kenapa anton dan putra ngak melihat sosok itu sama sekali, pernah anton dan putra pulang magrib dari proker tersebut, tapi tak pernah ketakutan dan cerita kalau mereka melihat jin. Gw pun bangun dari posisi tidur gw, gw pergi kearah Irfan dan Eni diteras.

“Cuma kamu yang lihat dek?” Tanya gw sambil berdiri

“Iya kak, saya mau bilang kalau lihat jin, tapi ngak enak kak” Jawab Eni

“Lagian saya lihatnya ngak lama, karena langsung menoleh kearah lain” Lanjut Eni lagi

“Kalau gitu ke bapak pintar aja deh” Ajak gw

Setelah beberapa obrolan, gw, Irfan dan Eni pergi untuk menemui bapak pintar itu lagi, sampai didepan rumah bapak pintar, istri beliau memberi tahu jika beliau masih pergi ke ladang, saat itu gw bertanya dimana letak ladangnya, dan gw pun diberi arahan untuk bisa pergi keladang tempat bapak pintar tersebut. Sampai diladang, gw langsung menghampiri beliau tanpa rasa sungkan

“Ada apalagi sekarang ?” Tanya bapak tersebut sambil mengelap keringat

“Ini pak, Eni lihat jin lagi dekat proker sumur kita” Kata gw

“Oh sudah lihat “si bayangan” ya ?” Kata bapak tersebut sambil tersenyum

“Kamu dulu yang diikuti jin hitam ya ?” Kata bapak tersebut ke Eni sambil tetap tersenyum

Dengan gampangnya bapak tersebut bicara seperti itu, gw ngerasa ditarik ulur tentang didesa ini, kenapa dari dulu dia ngak menyebutkan jin jin yang ada didesa ini, paling ngak gw bisa tambah was-was dan ngak pergi ke lokasi tersebut, selama ini gw hanya fokus ke merah, hitam dan kepala.

“Pak sebenarnya ada berapa jin lagi didesa ini, kenapa ngak cerita dari dulu pak” Kata gw

“Kita kan jadi bisa lebih waspada lagi dan ngak nyari masalah” Lanjut gw lagi

“Ya sudah saya yang salah” Kata bapak tersebut tersenyum

Lagi-lagi Irfan menyenggol kaki gw, karena omongan gw.

“Didesa ini total ada 7 tempat yang biasa ditaruh sesajen, tahu sendiri kan maksudnya?”

“Itu artinya ada penunggunya, kalian selama ini hanya fokus ke jin dihutan kan ?”

“Sampai lupa kalau didesa juga ada penunggunya, ada juga yang kuat disini” 

“yaitu yang menunggu “sendang”, dia itu jin yang disegani oleh “jendral” mata air”

“Kalian jangan bertanya saya tahu darimana ya” Lanjut bapak tersebut sambil tersenyum

Dan setelah bapak tersebut menjelaskan tempat-tempat yang ada sesajennya.

(gw paham kenapa jin sendang disegani oleh “jendralnya” saat dipart 37, jin sendang terornya memang mengerikan dibanding jin lain, tapi dia termasuk jin yang baik, kenapa ?, tunggu Ending di part 37, yang lebih mengerikan, teror jin sendang bisa membuat gw dan Irfan menangis, Anton dan yang lainnya sampai lari keluar rumah menuju desa dan kehutan. Waktu itu Selvi dan Giska sempat hilang dan ditemukan pingsan disiang harinya, ditempat yang sudah kita pernah cari. Kapan teror sendang dimulai ?, itu ada di part 34-35, kenapa bisa diteror?, anak ke 10 itu lah yang berulah, sampai membuat jin sendang beraksi. Anak ke 10 dia tipe orang yang sok pemimpin)

“Sesajen yang kalian tahu pasti di “rumah hantu, batu, sendang” Kata bapak tersebut

“Dan yang baru kalian tahu tempat sibayangin di patung kecil”

“Sudah 4 tempat yang kalian tahu, sekarang masih ada 3 tempat yang belum kalian tahu”

“Yaitu disebuah pohon dekat jalan masuk desa, itu tempat si tangan”

“Dilubang seperti gua dekat rumah pak kades, ada si pendek tinggal”

“Disebuah tanah kosong dekat sendang, ada si gondrong tinggal”

“Nah, sudah saya jelaskan semua kan?” Kata bapak sambil tersenyum kita bertiga

Saat itu perasaan gw campur aduk, antara merasa lega karena tahu tempat yang harus diwaspadai, dan merasa takut dan khawatir karena ada 7 jin didesa ini. 

“Astaga!!, kenapa banyak banget” Kata gw dengan agak tinggi sambil menggaruk-garuk kepala gw karena sedikit depresi

“Kalian saja ada 10 dalam 1 rumah, kenapa jin ngak boleh ada banyak dalam 1 desa?” Kata bapak tersebut tersenyum ke gw

“Oh ya pak, tadi malam saya lihat si merah ada diatas batunya, tapi samar-samar” Kata Irfan 

“Oh itu aura simerah, karena sedang mempertahankan wilayahnya” Kata bapak tersebut

“Itu biasa jin dari hutan yang kuat-kuat berusaha masuk ke wilayah simerah”

“Kalian beruntung ada simerah didekat kalian, coba ngak ada gimana ?”

“Jin dari hutan yang ngak suka kalian bakal mendatangi kalian semua” Lanjut bapak tersebut

Kita bertiga Cuma bisa terdiam mendengar kata-kata dari bapak pintar tersebut, Eni mengeluarkan ekspresi sedikit ketakutan, irfan tetap santai dan malah membakar rokok. Setelah obrolan tersebut Eni bertanya ke bapak pintar tersebut

“Simerah jin yang dimana pak?” Tanya Eni dengan polosnya

“Adek tanya saja sama mas-mas disamping saja” Kata bapak tersebut

“Mereka sudah lihat tuh jin merahnya” Lanjut bapak tersebut sambil tersenyum memandang gw

Eni hanya menatap irfan dan tak melanjutkan obrolannya lagi. Gw diem sejenak dan mulai pergi tanpa pamit ke bapak tersebut, gw benar-benar sakit hati sama bapak tersebut, kenapa beliau tidak memberitahu kita dari dulu, kenapa harus sampai kita melihat jin-jin tersebut baru memberi tahu semuanya tentang jin jin didesa ini. Melihat gw pergi, irfan dan eni pamit ke bapak pintar tersebut. Setelah pamit bapak pintar tersebut memanggil kami lagi, mendengar panggilan tersebut, gw balik badan dan mulai memperhatikan apa yang akan dibicarakan bapak tersebut

“Saya lupa kasih tahu sesuatu” Kata bapak tersebut

“Si merah, si gondrong dan jin sendang, mereka bisa memilih kepada siapa dia ingin menunjukan dirinya”

“Maksudnya gimana ya pak?”Tanya Irfan yang memang masih ada didekat si bapak pintar tersebut

“Kalau Alvin dan Irfan bisa melihat simerah, belum tentu adek ini bisa melihat simerah” Kata bapak tersebut sambil nunjuk Eni

“Makanya saya bilang, kalau mereka bisa memilih kepada siapa dia ingin menunjukan dirinya”

Medengar hal itu, gw pergi meninggalkan ladang bapak pintar tersebut, Irfan dan Eni menyusul gw. Kami bertiga Cuma bisa diam, sampai pada akhirnya Irfan membuka topic

“Kemana sekarang Vin ?” Tanya Irfan sambil menghisap rokoknya

“Kerumah ambil proposal buat dikonsultasikan, biar cepat pergi gw dari desa ini” Kata gw sinis

“Jangan gitu donk kak, gimana sama yang lain?” Tanya Eni

Gw hanya diam tak membalas omongan Eni, seolah-olah gw ngak mendengar omongan Eni. Dan akhirnya Irfan yang ngajak ngomong Eni ditengah perjalanan ke rumah. Sampai dirumah, keadaan masih dalam keadaan kosong, karena pada sibuk proker masing. Gw ambil proposal gw dan Irfan untuk dibawa ke rumah pak kades, setelah itu gw langsung keluar kamar dan bersiap pergi

“Kak, tunggu aku juga mau konsultasi” Kata Eni sambil segera berjalan kekamarnya

“Iya dek, kakak tunggu” Kata Irfan menunggu diruang tengah

“Udah tinggal aja” Kata gw ke Irfan

“Tunggu sebentar kenapa sih vin ?” Kata Irfan

Tak lama Eni keluar dari kamarnya sambil membawa proposalnya. Dan akhirnya kami bertiga pergi kerumah pak kades, ditengah jalan Eni menanyakan tentang simerah, irfan pun menjelaskan semua tentang simerah, selain itu irfan juga menjelaskan tentang si kepala penghuni rumah hantu yang akan kita lewati. Saat lewat rumah si kepala, tak ada reaksi apapun, mungkin dia sudah ngak marah. Eni selalu mencoba mengajak gw ngobrol, tapi gw tetap kukuh diam tak menjawab omongannya, entah kenapa Eni jadi korban sensi gw.
Kita pun sampai dirumah pak kades, ternyata pak kades sedang pergi kekota lagi, karena ada urusan mendadak, dan sore hari baru kembali lagi. Mau ngak mau akhirnya kami bertiga harus menunggu

“Bentar Vin, tunggu disini” Kata Irfan pergi meninggalkan gw dan Eni

“Mau kemana loe ?. jangan macam-macam, loe mau lihat tempat sipendek kan ??!” Kata gw agak tinggi

Tanpa membalas omongan gw, irfan pergi meninggalkan gw. Karena gw takut irfan bakal macam-macam, akhirnya gw pergi menyusul irfan agar tak melanjutkan investigasinya mencari tempat si pendek berada. Tapi gw telat, lubang tempat sipendek sudah terlihat, lubangnya cukup besar, cukup dimasuki gallon air mineral dan juga sedikit tertutup rumput , saat diperhatikan dengan baik, didalam lubang ada sesajen, kalau orang biasa, pasti akan berpikir kalau itu adalah tempat tinggal ular. Gw langsung pegang pundak irfan agar tak melanjutkan berjalan kearah lubang tersebut. Gw kaget melihat Eni sudah ada disamping gw,

“Eh dek !!, jangan ikut kesini, balik sana!!” Bentak gw

Eni hanya diam dan menatap gw dengan ekspresi kaget karena gw bentak.

“Apaan sih loe vin, pake marah-marah ke Eni!!” Bentak Irfan ke gw

“Loe ngak sadar, berapa kali jin nongol didepan Eni??!” Kata gw dengan nada tinggi

“Mereka kayaknya tertarik sama Eni, makanya sampai nunjukin diri ke Eni!!”

“Loe ngak sadar hanya Eni, Siska, Loe dan gw yang ditunjukin jin??!!”

“Bayangin aja 5 orang dalam 1 rumah ngak lihat jin sama sekali!!”

“2 jin tertarik sama Eni dan Siska, pasti suatu saat bakal muncul lagi!!

“Makanya gw ngak mau macam-macam dekat mereka!!”

Mendengar gw emosi dan membentak, Irfan menarik tangan Enid an pergi meninggalkan gw

“Halah!!, lagi maen sinetron loe nih??!!, pake tarik-tarik tangan segala??!!” Kata gw mengakhiri bentakan gw

Gw mencoba menenangkan diri karena habis emosi, setelah agak tenang, gw melihat kearah lubang si pendek dan mulai pergi dari daerah situ. Gw saat itu menunggu didepan rumah pak kades sendirian sambil merokok, sambil berpikir mengerikannya desa ini, ada 7 jin desa, belum lagi yang dihutan. Gw yakin pak kades ngak tahu jin apa saja yang ada dihutan, pak kades aja salah tentang sesajen didesa ini, yang katanya ada 2, ternyata ada 7 tempat. Gw benar-benar betah menunggu pak kades hingga siang hari.

Dan ahkirnya siang hari pun datang, tapi pak kades belum juga datang, irfan dan Eni datang kerumah pak kades, kami bertiga Cuma diam karena ngak ada yang membuka topik, lagian gw gengsi mau membuka obrolan karena saling emosi tadi. Sampai pada akhirnya irfan yang mulai berbicara

“Loe keterlaluan vin, dari dulu gw dah sabar ya sama loe” Kata Irfan sambil membakar rokok

“kalau takut ya takut aja, ngak usah lampiasin ke orang lain, loe pikir gw juga ngak takut”

“Udah gw bilang kalau gw juga takut, tapi gw paksain buat berani”

“Karena memang kita ngak bisa berbuat apa-apa disini”

Irfan pun melanjutkan omongannya seakan-akan membela para wanita dan membahas tentang sifat gw, saat itu gw hanya diam tak menggubris omongan Irfan. Tak lama pak kades pun datang. Kami bertiga dipersilahkan masuk untuk membahas proposal kami. Eni yang pertama berkonsultasi mengenai prokernya dan di ACC. Saat gw konsultasi tentang proker gw tentang sumbangan fakir miskin, pak kades minta bukan berupa uang, tapi berupa bahan-bahan pokok. Mendengar hal itu lagi-lagi gw sedikit naik darah, semakin lama disini, semakin jin jin disini nunjukin dirinya ke gw, akhirnya mulailah perdebatan dengan sopan menurut gw masalah proker yang gw jalanin. Tapi tetap saja, pak kades minta berupa bahan pokok, dan harus dibeli dari kota. Dan saat proker irfan akan dikonsultasikan, pak kades juga menolak untuk penyuluhan lagi, karena jarak penyuluhan yang terlalu dekat, vina belum lama melakukan penyuluhan disalah satu rumah warga , dan akhirnya pak kades memberi saran untuk melakukan penyuluhan lagi minggu depan. Ditengah obrolan mengenai proker, gw sempatin bahas lokasi-lokasi jin didesa ini.

“Pak, katanya sesajen didesa ini Cuma 2, tapi ternyata ada 7?” Tanya gw

“Untuk masalah sesajen saya memang Cuma tahu 2 lokasi didesa ini, lagian saya tidak terlalu peduli masalah seperti itu”

“Ngak bisa kita pungkiri kalau kita hidup bersama jin tapi beda dunia”

“Ya tapi tetap pak, kita ni udah beberapa kali diganggu, bikin pingin kabur terus dari desa ini”Kata gw dengan nada malas

Gw berpikir, percuma dia jadi kades disitu, lokasi tempat sesajen aja ngak paham, bahkan lokasi sesajen didekat rumahnya pun ngak tahu, ngapain aja ??.

“Semakin manusia menyembah jin, maka semakin kuat jin tersebut, karena merasa derajatnya lebih tinggi dari manusia, makanya jangan kaget jika jin mengganggu kalian”

“Sama saja, semakin banyak yang menyembah maka semakin kuat”

“Sama kayak maen bola, semakin banyak supporter, makan semakin semangat para pemain karena banyak yang dukung”

“Lagian kalian sendiri kan yang milih lokasi KKN lewat perantara teman kalian anton”

Mendengar pak kades ngomong dengan enteng seperti itu, emosi gw naik lagi, pingin juga rasanya injak-injak anton karena udah milih desa kayak gini.

“Kalau ketemu jin, kalian harus berani, jangan malah takut, semakin takut, malah semakin senang jin tersebut mengganggu kalian” Lanjut pak kades lagi

“Ngomong memang enak pak, prakteknya yang ngak enak” Celetuk gw

“Iya saya paham, yang penting kalian tenang aja menjalani KKN & jangan macam-macam”

“Pasti tidak akan terjadi apa-apa”

Tak terasa magrib hampir tiba, kami bertiga pamit pulang, karena malas berurusan dengan jin kalau pulang malam-malam, karena memang gw nyari aman aja. diperjalanan kembali kerumah gw tetap diam, Irfan dan Eni sibuk ngobrol sendiri, terlalu gengsi bagi gw mau ikut obrolan lagi, sampai pada akhirnya irfan lagi yang membuka topic untuk mengajak gw ngobrol

“Vin, Gw ngak paham maksud pak kades, tentang jin dan maen bola” Kata Irfan ke gw

Gw tetap diam dan tak menjawab obrolan Irfan

“Woy!!” Teriak Irfan gw sambil mukul lengan gw

“Ahh bego loe, jin itu, semakin banyak yang nyembah, semakin kuat ilmunya” Kata gw sambil mengelus-elus lengan gw

“Kalau sedikit yang nyembah, ya sudah pasti ilmunya juga dikit” Lanjut gw

“Oh ya ya, coba loe sekarang lawan si merah Vin, ntar gw sama yang lain jadi pendukung” Kata Irfan nyengir gw

“Ayo Alvin!, Ayo Alvin!, Hajar Si Merah!!!” Canda Irfan sambil menirukan supporter bola

Gw hanya diam aja dijadikan bahan candaan Irfan, Eni tersenyum lihat gw digoda Irfan, hingga akhirnya senyuman Eni menghilanh. ditengah perjalanan pulang…

“Kak, jang…an la...ri” Kata Eni terbata-bata sambil memegang lengan baju Irfan

“Kamu kenapa dek ?” Tanya Irfan

Eni hanya diam dan terus mengusap air matanya. Melihat hal itu, dengan detak jantung kencang, gw langsung waspada lihat kanan, kiri, belakang, gw balik badan kebelakang untuk melihat sekitar, gw yakin Eni sedang melihat jin, apalagi matahari benar-benar hampir tenggelam. Gw langsung berpikir aneh-aneh, dimana Eni pasti sedang diikutin jin. Gw berjalan mundur sambil mewaspadai bagian belakang kanan dan kiri. Karena yang namanya diikuti pasti dari belakang, ngak mungkin dari depan

“Vin!!, belakang loe” Kata Irfan sambil mulai berjalan mundur memegang Eni

Dengan cepat gw balik badan, terlihat di pinggir jalan kerumah bayangan hitam ditanah, seolah-olah lagi menunggu anak-anak KKN lewat. Melihat hal itu, reflek gw lari kearah Irfan dan Eni, sampai ditempat Irfan, gw pun mencoba melihat lagi si bayangan, dia tidak mengejar dan masih pada posisinya.

“Fan, ayo kebapak pintar aja!” Ajak gw ke Irfan sambil meninggalkan mereka duluan

Melihat gw pergi, irfan dan Eni ikut menyusul, sampai dirumah bapak pintar, kami bertiga bertiga berbicara tentang sibayangan, dan bapak pintar tersebut berkata, jika si bayangan masih kalah oleh simerah, jadi jangan takut kalau akan dihantui si bayangan, karena dia juga ngak akan bisa sampai kerumah. Tak lama gw pun minta diantar pulang kerumah karena gw ragu kalau sibayangan bakal Cuma diam ditempat. Pada akhrinya bapak tersebut mau mengantar kita untuk pulang. Ditengah perjalanan pulang bareng bapak pintar, sibayangan masih pada tempatnya. Sebetulnya jin ini ngak mengerikan karena sosoknya Cuma bayangan hitam. Beda dengan sigondrong dan sipendek.

“Kayak jin ini memang tertarik dengan kamu dek” Kata Bapak tersebut sambil menatap Eni

“Tapi ngak papa, dia ngak bakal ikuti kamu seperti si hitam, jin dari hutan”

“Dia hanya ingin menunjukan dirinya saja ke kamu dek” Kata bapak tersebut ke Eni

Dengan ekspresi ketakutan, Eni hanya menganguk-anguk tanpa bicara sepatah kata pun, Irfan menepuk-nepuk pundak Eni, mungkin agar bisa tenang. Pada akhirnya kita berhasil melewati bayangan hitam tersebut, dengan rasa penasaran dan rasa takut + khawatir gw balik belakang untuk melihat posisi si bayangan. Dan ternyata hilang. Benar ternyata, jin tersebut tertarik dengan Eni, mau ngak mau gw harus waspada untuk dekat dengan Eni

“Tenang aja dek, kalau jin itu muncul lagi, bakal kakak habisi dia” Kata Irfan ke Eni

Lagi-lagi Eni hanya mengangguk dan berusaha tersenyum mendengar kata-kata dari irfan

“Kakak Alvin maksudnya yang menghabisi, nanti kakak Irfan yang kasih dukungan” Kata Irfan dengan santainya sambil nyengir ke gw.

Gw hanya menatap tajam ke irfan karena ngak suka dengan candaannya

“Wah berani juga ya Alvin sama jin?” Kata bapak tersebut sambil megang pundak gw

Gw yakin sebenarnya itu sindiran buat gw, tapi gw saat itu diam aja ngak menggubris omongan dari mereka berdua.

“Jangan salah pak, bakal kabur kalau lihat dia pak” Kata Irfan

“Maksudnya dia itu jinnya pak, jadi Alvin yang kabur” Lanjut Irfan sambil tetap nyengir ke arah gw

Bapak pintar dan Eni tersenyum lihat gw jadi bahan candaan, dan gw tetep kukuh untuk diam. Sampai dirumah ternyata anak-anak KKN sudah pada ngumpul lagi diruang tengah dan dengan santainya masih bisa tertawa tak terkecuali siska yang baru melihat jin. Bapak pintar ijin pamit dan tak lupa gw ucapin terima kasih, gw dan irfan duduk diteras sambil merokok, Siska datang mengantar makanan ke gw dan irfan, mungkin siska paham kalau kita belum makan.

“Dek coba duduk bentar sini” Kata gw

Siska pun duduk depan gw tanpa mengucapkan sepatah kata pun

“Loe belum dengar anak-anak yang lain cerita lihat jin?” Tanya gw

“Tadi aku nguping pembicaraan giska, katanya dia pernah lihat jin pendek larinya cepat banget didekat rumah pak kades” Kata Siska

“Terus ?, kok mereka masih sempat-sempatnya ketawa ?” Tanya gw

“Giska tu pemberani orangnya, ngak kayak kak Alvin yang lari duluan ninggalin cewek” kata Siska tanpa ekspresi ke gw

“Dah sana loe masuk aja deh dek” Kata gw

Dari pada gw emosi lebih baik gw suruh si siska masuk ke rumah, irfan terus melanjutkan obrolan untuk berusaha akrab lagi dengan gw. Tapi gw jawab obrolannya dengan jawaban singkat apa adanya. Omongan mesum irfan tentang body-body anak KKN ngak membuat gw tertarik, karena gw lebih condong waspada mikir desa yang ada 7 jin ini. Gw terus melihat sekitar dan tiba-tiba gw berpikir tentang bapak pincang yang pernah kita temui, selama ini dia tidak pernah kelihatan lagi, apa mungkin dia masih betah tinggal dihutan karena bahan makanannya cukup, itu lah yang gw pikirkan saat itu. Gw pun coba berbicara ke irfan

“Fan loe inget bapak pincang kagak ?” Tanya gw

“Iya inget gw, kenapa ?”

“Kok ngak pernah kelihatan lagi ya, tadi kenapa ngak kita Tanya sekalian tentang sibapak pincang ke bapak pintar?” Kata gw masih sambil melihat keadaan sekitar

“Loe mau nemui bapak pintar lagi ?, gila vin, ngak sungkan apa loe?” Tanya Irfan

“Ngapain sungkan ?, nyari aman lebih penting saat ini” Kata gw

“Ya ngak tiap hari juga kita harus nemui bapak pintar, dia kan punya kesibukan juga”

“Ya pokoknya kalau diganggu karena kesalah anak KKN, gw bakal tetap kesana”

Obrolan pun berlanjut dengan topic yang berbeda, gw sebenarnya heran, apa bapak tersebut ngak dihantui sama jin jin hutan. Tak lama gw dan irfan sepakat untuk tidur cepat, agar pagi cepat datang, kami pun masuk kedalam rumah

“Mas, lusa kita mau kekota sekalian jemput anak ke 10, jadi kita nginap sehari dtempat saudara saya, mau nitip apa?” Kata Anton

Gw tiba-tiba berpikir tentang proker gw yang butuh bahan-bahan pokok, dan akhirnya gw menjelaskan ke anton kalau gw butuh bahan-bahan pokok untuk proker gw, setelah beberapa obrolan, selvi mencatat bahan-bahan pokok yang biasa dibutuhkan rumah tangga untuk diserahkan keanton untuk dibeli dikota

Setelah itu, gw dan irfan pamit untuk tidur cepat duluan, entah kenapa hari ini gw berharap kalau malam ini mereka dihantui jin apa aja boleh, yang penting bisa tahu kalau ada jin didesa ini. Tapi percuma, harapan tak menjadi nyata, dan akhirnya gw tertidur dimalam itu, besoknya anton bercerita kalau melihat jin pendek, dan bercerita ke putra, dan kebetulan gw sempat dengar obrolan mereka, dan malamnya si merah vs sibayangan dikamar gw dan irfan




0 Response to "[Cerita Horor] KKN Berhantu Part 12"