[DIARY MISTERI] KELUARGA TAK KASAT MATA PART 2

KELUARGA TAK KASAT MATA

Yang belum baca cerita awalnya bisa baca di

Pesan Penulis : Baca dengan seksama, bayangin kondisinya, kalo ada link & spoiler wajib di klik ya - bukan jebakan betmen tapi for your best experince to read my story

Malam belum terlalu malam, kami dengan sejuta persepsi horor yang barusan terlintas di hadapan kami masing-masing masih mencoba menerka-nerka ada apa sebenarnya di balik semua ini. Jelas-jelas suara tawa tadi sudah pasti menghantui pikiran malam ini. Tidak mungkin rasanya untuk berpikiran pulang ke rumah masing-masing mengingat kondisi baru saja pindahan, mati lampu, pasti sangatlah rawan untuk ditinggalkan. Jadilah kami berpura-pura melupakan kejadian tadi (padahal ane yakin dari sekian orang disini lagi nyari alesan biar bisa ijin pulang haha), mau nyelidikin bareng pun juga udah ga kepikiran sama sekali. Mau ke kamar mandi aja takutnya setengah mati, ini malah pengen nyelidikin bangunan gede yang sebagian besar masih kosong tanpa penerangan sama sekali. Kami Cuma bisa bertanya satu sama lain, sebenernya dulu bangunan ini bekas apa? Mas Sukma selaku atasan pun juga tidak tahu menahu tentang bangunan ini, karena dia hanya bertemu kontraktornya waktu itu. Katanya sih ga ada masalah apa-apa Cuma dulunya sempet kosong selama 2 tahun sebelum akhirnya bangunan ini kami kontrak untuk 2 tahun kedepan.

Tebakan demi tebakan terus muncul dalam hati ane, soalnya dari awal ane bersasumsi tata bangunannya mirip banget sama hotel! Kalo ini memang hotel dulunya, ada cerita apa sebelumnya kalo memang pengalaman horor yang kami alami barusan ini nyata? Bahkan sampai detik ini pun ane sendiri gatau dulunya bangunan ini dipakai untuk apa di masa lampau. Biarlah ane juga ga mau mikir keras-keras banget, sehoror-horonya tempat ini besok juga bakalan rame banget kalo udah keisi semua. Biar mampus tuh setan nakutin segerombolan anak muda yang biasa insomnia hahaha. Ga kerasa kami berdiskusi tentang asal muasal bangunan & daerah ini akhirnya listrik kembali nyala ... Amaaaaaannn pikir kami waktu itu, semuanya segera bergegas ke ruangan masing-masing untuk melanjutkan kesibukan.

Mas Ompong yang masih sedikit terngiang-ngiang dengan kejadian tadi, meminta Mas Sukma untuk menemaninya mengerjakan deadline yang sudah harga mati harus selesai. Sementara Bebek sudah menyerah & memilih bergabung bersama yang lain di ruangan devisi ane. Di ruangan ane setelahnya, kami kayanya masih belum kapok dengan kejadian tadi, iseng-iseng kami buka bareng-bareng di Youtube tentang penampakan hantu Jepang waktu itu. Sambil sesekali ada yang sibuk sendiri dengan laptopnya untuk ngerjain tugas kuliah. Dan back to normal, ketakutan semuanya sudah sedikit mereda termasuk Yoga yang daritadi hanya diam waktu insiden tawaan di ruang tamu. Pikir kami sekarang, kan kita bareng-bareng nih di ruangan ga bakalan takut andai aja ada gangguan supernatural lagi hehehe. Mending latian persiapan mental dulu liat video-video penampakan jadi ntar ga kaget lagi.

Jam sudah menunjukkan tengah malam, walaupun belum begitu ngantuk kami memilih untuk gelar karpet kasur di ruangan kami dan nyantai bareng-bareng sambil curcol. Biasanya memang kami tidur di satu tempat bareng-bareng macem ikan teri dijemur tapi ya gimana lagi lebih asik empet-empetan daripada tidur mencar-mencar di bangunan yang masih belum kita kenal jelas waktu itu. Kita semuanya sudah pasang posisi masing-masing, kecuali 2 orang yang masih ada di ruangan tengah tadi. Mungkin mereka bakalan tidur di sofa ruang tamu nanti, males juga nyusulin mereka soalnya posisi masing-masing udah pewe banget, bisa direbut ntar posisinya kalo ditinggalin. Belum lagi untuk jalan menuju ruang tengah itu harus ngelewatin lorong dulu yang waktu itu ruangannya masih kebanyakan kosong karena proses pindahan belum sepenuhnya kelar. Diketawain lagi waktu jalan bisa pingsan deh di lorong hahaha.

Cerita ngalor-ngidul tentang horor, kami memaksa Yoga untuk bercerita kenapa doi beda dari biasanya hari ini. Mungkin dia lagi galau atau memang ada sesuatu yang menggangu pikirannya? Yoga pun buka mulut tentang apa yang dialaminya tadi sore. Jadi katanya waktu doi mandi di kamar mandi ruang tengah. Doi ngerasa ada yang lagi ngintipin dia gitu padahal juga ngapain banget kan kalo temen sendiri yang ngintipin, emangnya Bang Ipul hehe. Tapi sorot perhatian itu katanya beda banget, rasa-rasanya tuh macam pengap-pengap penuh dendam gitu. FYI gan, kamar mandi di kantor ane horor semuanya gan!

(back to Yoga) ... cuek aja sambil terus mandi + nyanyi-nyanyi biar kaga takut. Terus kata dia sempet air krannya bisa bau amis banget dan ngucur deres. Kalo dinalar masih bisalah kalo krannya bermasalah mungkin karena gangguan saluran airnya lah ya Cuma bau amisnya itu yang agak ga masuk akal. Tapi ... kemudian dari ventilasi kaca tadi, Si Yoga nengok pelan karena udah terlanjur ga tahan sama tatapan yang ngawasin dia daritadi dan ... perlahan nampak rambut ijuk (hampir mirip kaya sapu yang warnanya item itu) ngejulur pelan keluar melalui celah ventilasi. Tentu yang ada di pikiran Yoga waktu itu simpel, karena dia emang ga pinter-pinter amat orangnya. Sangka ah palingan ada yang lagi bersihin lorong sebelah. Kebetulan sore itu memang masih ada satu tukang yang tinggal buat bantu natain & bersih-bersih, tapi diliat-liat rambut ijuk itu kok makin panjang hampir satu jendela ventilasi. Dan yang bikin ngeri keluarnya itu bisa berirama banget macam pelan terus berhembus kena angin kecil gitu (padahal angin darimana di kamar mandi pengap gitu). Yoga pun langsung cepet-cepet mandi tanpa ngeliat belakang dan keluar dari kamar mandi.

Menurut pengakuan karyawan + client emang banyak yang sering liat kepala & rambut cewek dari ventilasi kamar mandi itu, ane sendiri waktu itu juga pernah ngalamin soalnya. Hampir mirip horor-horor Ju-On gitu deh pokoknya! (ceritanya di part lain ntar)

Kami yang lagi tiduran tadi sempet ga percaya juga awalnya, soalnya ini cerita udah khayal banget. Kami mikir wah ini si Yoga kebanyakan nonton film kali ya! Sampai nanti pada akhirnya nanti kita semua percaya akan penampakan dari sosok yang diceritain Yoga tadi (makanya rajin update thread ini ya, akan ada beberapa gambar yang ane selempitin diluar index nantinya). Kita malah ketawa-ketawa bikin lelucon-lelucon sara tentang penampakannya si Yoga tadi. Padahal kalo ditarik garis lurus dari insiden ketawa di ruang tengah & rambut ventilasi ya nyambung banget sebenernya, berarti emang ada mbak-mbak dari dunia lain yang ngefans sama kita-kita. Tapi emang dasarnya kita aja yang ga bakalan percaya kalo belum liat langsung (ga ada maksud nantang). Di tengah guyonan tadi Mas Umar nyeletuk gini,

Play dulu musicnya biar afdol bacanya

Dulu waktu aku masih handle client di P*dm*n*b* (sebuah sekolah negeri di Jogja), kita lagi bahas konsep di bawah pohon karet raksasanya itu. Sambil iseng ngobrolin cerita serem di sekolah itu, terus ada anak yang bilang gini.. “Mas, tau ga sih kalo kita lagi ngobrolin kaya gini mereka juga ada disamping kita ikutan ngederin cerita kita. Tuh mereka lagi pada ngetawain cerita kita.” Si anak ini emang dikenal sakti gitu sama temen-temennya. Yang mau dipaparin disini pointnya adalah, sekarang kita lagi bahas kaya gini udah pasti yang disekitar kita ikutan ngederin juga. Dan mungkin juga ketika agan lagi baca cerita ini, mereka lagi ngetawain pemikiran & persepsi agan tentang mereka.
Ahh.. bodo amat mereka mau denger apa kaga, kita kan juga anak yang lumayan nakal udah pasti lah setan jadi temen kita ga usah takut! (Pemikiran parah, jangan ditiru. Padahal ane yakin kita semua lagi mikirin sesuatu sambil liat langit-langit). Tiba—tiba kompor di dapur bunyi, kaya ada orang lagi masak air gitu. Ga ada pemikiran horor sama sekali waktu itu! Karena dalam pikiran kita ah palingan 2 orang di ruang tengah lagi bikin kopi buat asupan melek ampe pagi. Terbesit keinginan - wah kayanya enak nih sebelum tidur Indomie rebus telor dulu sama bikin susu anget. Terus Mas Umar yang paling tua disitu nyuruh temen ane yang namanya Monggo buat berangkat ke Ind*m*rt beli stock persediaan buat masak-masakan.

MU : Nggo, ke Ind*m*rt sana beli mie sama minuman buat anak-anak
M : Ok mas, tapi aku minjem uangmu dulu ya soalnya daripada ngambil ke ATM hehe
MU : Minjem.. Terus.. hahaha bentar aku nyari dompetku dulu (kondisi kamar gelap jadi perlu ngeraba-raba dulu gitu deh).
Belum sempet Mas Umar ngasih duit ke monggo dia bengong liat ke jendela ke arah dapur, sambil agak ga percaya dia nyuruh kita buat ngeliat semuanya ke arah dapur.
MU : Bro.. Bro.. Itu siapa ya? (nada datar banget ga ada panik-paniknya).
Anak2 : Siapa mas? Cewek dari dugeman sebelah nyasar kesini? Wkwkwk
MU : Mungkin..

Seketika anak-anak langsung penasaran kan, bangun males-malesan dari kasur sambil liat ke arah dapur dan ane bergumam KURANG AJAAARR!

Kurang lebih mendekati seperti ini sosok yang kita liat.

KELUARGA TAK KASAT MATA

Sesosok lansia, wajahnya pucat sekali, matanya agak ada kerutan hitam, menggunakan mukena, sedang melakukan sesuatu di dapur. Sesekali dia menoleh ke kita dan tersenyum kecil sambil mengangguk. Badan ane rasanya lemes banget, sumpah seumur hidup ane baru liat penampakan sengeri ini. Entah dia manusia lagi numpang sholat aja, penghuni baik atau apalah, raut mukanya bikin ane terngiang-ngiang lagi akan kejadian waktu itu. Seakan dia meminta ijin untuk terus mengerjakan sesuatu di dapur tadi. Sontak nafsu makan kami langsung hilang, kita semua langsung nyerbu kasur dan pelukan satu sama lain sambil menggerutu penampakan barusan. Sesekali ane tengok sembunyi-sembunyi, ada langkah kaki bolak-bolak di depan ruangan ane. Ane yakin ini kaki si nenek, soalnya kami liat dengan jelas banget ada kain menjulur putih dan jalannya pelan banget. Kami tunggu sampai langkah kaki itu hilang dan dipastikan ga bakalan balik lagi, sekitaran 15 menitan lah ya pemandangan itu hilang & kami agak lega. Satu persatu mulai duduk tapi ga ada yang berani ngeliat ke jendela, duduk ngelingkar sambil nyalain rokok. Frustasi semua ga ada yang bisa tidur. Sumpah ane kalo liat muka si nenek tadi, jahat ya enggak tapi gatau kenapa bisa ngeri banget. Kami saling tidak percaya akan penampakan tadi. Kita masih ngerasa yakin kalo si nenek ini warga yang mungkin Cuma numpang sholat. Tapi sholat apaan ya jam 2 pagi gini? Kami pun langsung teriak manggil-manggil Mas Ompong & Mas Sukma, siapa tau emang tadi ada warga yang masuk atau apalah. Eh.. Belum selesai ngisep sebatang, belum sempet teriak manggil mereka, tiba-tiba dari jendela kepala nenek bermukena tadi nyelip masuk dengan cepatnya & terlontar kata Kula Pinarak Rumiyin Nggih dari mulutnya dengan aksen Jawa Krama Alus (read : Saya Mampir Sebentar Ya!!!)

Bersambung... Next Baca Keluarga Tak Kasat Mata Part 3

0 Response to "[DIARY MISTERI] KELUARGA TAK KASAT MATA PART 2"

Post a Comment